Sunday, June 13, 2010

Indahnya Islam, Indahnya Iman

Sungguh begitu indah,

Islam yang begitu sempurna.

Islam yang telah menyatukan hati kita dalam ukhuwah yang sangat kuat.
Telah membentuk jalinan yang tak akan pernah putus sampai kapan

pun.
Dalam ikatan yang akan terus tersimpul erat.

Mengumpulkan hati kita dalam panggilan yang selalu berulang dan berulang.


Gema lantunan itu pula yang telah mengenalkan aku padamu.
Suara merdu itu yang telah memikat gendang telingaku untuk kembali ingat padamu.

Alunan yang menyejukkan sanubariku dan menyegarkan hatiku.

Alhamdulillah,
Indahnya Islam, indahnya iman.

Thursday, June 10, 2010

KETENANGAN.......

Baru semalam aku tersedarHakikat kerasnya ‘hatiku'
Umpama ketulan batu
Kebal tanpa berubah
Kaku tanpa berganjak
Walau sering ‘dia' diketuk
Namun aku tetap menuli
Datang kepadanya
Pergi daripadanya
Namun aku tetap begitu
Masihku biarkan kaku
Apakah perlunya ‘dia'
Datang bagaikan pasir?
Agar aku lembut menerimanya...
Baru semalam aku tersedar
Hakikat lemahnya ‘dakwahku'
Umpama desiran ombak
Lemah tidak berkudrat
Longlai memukul pantai
Walau ombak sering bertandang
Namun pasir tetap utuh
Datangnya ‘aku'
Perginya ‘aku'
Namun kau tetap di situ
Masih enggan mengikutiku
Apakah perlunya ‘aku'
Datang bagaikan badai?





...Alihkan matamu ke laut, airnya cantik membiru dan penuh dengan ketenangan, tetapi hanya Allah sahaja tahu rahsia didalamnya, begitulah dengan kehidupan manusia, riang ketawa.. tetapi hanya Allah yang tahu rahsia kehidupannya, jika kau kecewa, maka pandanglah sungai.. airnya tetap mengalir biarpun berjuta batu menghalang, jika kau merasa sedih pandanglah ke langit, kau akan sedar bahawa Allah sentiasa bersamamu...'


jauhkanlah aku daripada terleka dengan sandiwara dunia ini... amin ya rabbul alamin..... Wassalam..

Tuesday, June 8, 2010

~MENTARI HIDUP~

Assalamualaikum,

Di kala senja itu,
Termenungku bersendirian,
Terasa hati ini,Jauh dari Rahmat Tuhan,
Dosa-dosa yang aku lakukan,
Menusuk di ruang kotak fikiran,
Masih ada pengampunan buatku?

Dalam ketenangan sepertiga malam,
Saat itulah Allah menyuntik,Seribu satu rasa pada hati manusia,
Saat rasa itu mula menerjah ke hati,Maka terciptalah titis-titis keinsafan,Pada manusia yang sedang mencari reda-Nya.

Ya Allah,
Hanyalah pada-Mu kuhadapkan diri,
Untuk memohon keampunan,
Mencari segenggam rahmat,
Untuk memanduku menuju iman,
Wahai Yang Maha Pengasih,
Engkau bantulah aku dengan serpihan kasih sayang-Mu,
Bantulah aku menjahit kembali,Sejadah iman yang kian terkoyak,
Engkau bebatlah luka hatiku,
Dengan sinar cahaya Iman.